Minggu, 03 Juni 2018

INVESTIGASI AL JAZEERA: INDUSTRI ISLAMOPHOBIA



Hari ini, undang-undang anti-Muslim telah memberikan carte blanche (kebebasan) untuk melakukan monsterisasi dan penganiayaan terhadap umat Islam di negeri bebas, Amerika.
Meskipun kebencian Muslim tidak dimulai sejak presiden yang berkuasa sekarang, Donald Trump, film dokumenter itu menunjukkan bahwa di bawah pemerintahannya, Islamophobia telah “meroket.”
Ketika ditanya mengapa tidak ada tempat bagi kaum Muslim di Amerika, sebagian responden menjawab karena hal itu adalah pandangan presiden mereka.
Hari ini, para pendukung setia dan pengagumnya mengeluarkan retorika yang sama menjijikkan; dengan mengklaim bahwa umat Islam harus kembali ke “kotak pasir” dari mana mereka datang.
Konsekuensi yang tidak terelakkan dari kebencian yang secara resmi diilhami ini telah menjadi serentetan serangan ganas terhadap kaum Muslim, masjid dan bisnis.
Bagi mereka yang memiliki ingatan yang pendek, film dokumenter ini mengingatkan akan perlakuan mengerikan yang diberikan kepada orang tua dari tentara Muslim Amerika Kapten Humayun Khan yang meninggal di Irak pada tahun 2004.
Khizr Khan, seorang imigran Pakistan dan ayah dari almarhum dipaksa untuk bereaksi setelah Trump menyerukan larangan terhadap kaum Muslim untuk memasuki AS pada bulan Desember 2015.
Tentu saja, Trump menanggapinya dengan sikap yang merendahkan sebagaimana biasa dengan mengatakan terhadap istri Khan, Ghazala; “Dia (istri Khan) tidak mengatakan apa-apa, mungkin karena dia tidak diperbolehkan mengatakan sesuatu (oleh suaminya).” Sindiran yang jelas di sini adalah ide yang keliru bahwa kaum wanita Muslim ditindas.
Islamophobia Incorporated menggunakan lebih dari sekadar kebencian.
Salah satu fitur yang paling mengejutkan dari film dokumenter ini berkisar pada Ikhwanul Muslimin.
Berkali-kali responden menjajakan teori konspirasi bahwa Ikhwanul Muslimin adalah dalang dari proyek jahat untuk mengendalikan Amerika dari sekolah, gereja dan institusi sipil.
Seolah-olah, korban sebenarnya dari kebencian Muslim Amerika adalah demokrasi itu sendiri.
Sementara tindakan McCarthyite Amerika yang menuduh orang-orang yang dicurigai sebagai komunis sebagai “Entryists” politik pada tahun 1950-an, demikian juga umat Islam sedang diburu pada hari ini dan dicerca sebagai para penyusup.
Tindakan ini mengidentifikasi nama orang-orang dan lembaga yang mendanai Islamophobia Incorporated di Amerika.
Terlepas dari sejarah penganiayaan mereka sendiri di Eropa, Al Jazeera menemukan bahwa sejumlah organisasi keagamaan Yahudi terkemuka juga terlibat dalam pendanaan industri Islamophobia bernilai jutaan dolar.
Mereka tertarik untuk menjauhkan Muslim dari politik arus utama karena mereka khawatir hal itu akan mengarah pada pendekatan Amerika yang lebih adil dan terhadap konflik yang terjadi di Palestina.
Penyelidikan yang dilakukan dengan tepat oleh Al Jazeera telah mengidentifikasi para pendukung utama Islamophobia di Amerika; dan hal itu telah membuka modus operandi mereka dan dampak beracun yang mereka miliki terhadap masyarakat Amerika.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

cak nun

Cari Blog Ini

Postingan Populer

ikuti Fans Page Islamedia